Thursday, June 7, 2012

Our Wedding: Prosesi Nikah

Diposkan oleh Afriana Candra Dewi di 2:36 PM
Reaksi: 
Sesuai janjiQ di postingan ini, hari ini aku mau share tentang prosesi adat yang aku jalanin malam sebelum nikah dan sebelum resepsi (upacara panggih). Yahh, sebenernya aku gak ngerti tentang prosesi adat ini juga seh, maksudnya apa, tujuannya buat apa, aku juga gak paham, karena rencana awal emang gak ada niat buat ada upacara-upacaraan, niat awalnya cuma ijab qobul dan syukuran yang sederhana aja di rumah. Tapiiii, waktu ada rapat panitia pernikahan yang katanya kalo ada janur/tarub itu harus pake kembar mayang, upacara panggih, etc, ya sudahlah aku ikutin aja untuk menghormati mereka. Okeee, aku coba jelasin satu2 yah, dengan sedikit penjelasan yang aku comot dari sana sini karena "ketidaktahuan" aku tentang upacara adat pernikahan, hehe *pissss :p

1. Tarub
Tarub adalah hiasan janur kuning yang dipasang di tepi tratag yang dibuat dari bleketepe (anyaman daun kelapa yang hijau. Sebelumnya aku minta maaf, ternyata sang fotografer gak foto-fotoin tarubnya, tapi kalo temen-temen pengen tau, ini ada contoh tarub yang aku ambil dari sini
Tarub ini biasanya dipasang di pintu masuk sebelum ato sesudah meja buku tamu, tapi kemarin tarub yang kami pasang ada di depan pelaminan. Kalo pengen tau lebih detail tentang tarub klik aja link diatas, disana ada banyak penjelasan tentang tarub ini, apa aja yang dipasang, dan fungsinya buat apa juga ada, hehe *gak niat jelasin*.

2. Kembar Mayang 
Kembar Mayang ini terdiri dari beberapa daun, buah dan bunga, maknanya sebagai perlambang terbentuknya keluarga baru. Pembuatan kembar mayang ini sangat ribet loh, karena harus dibuat oleh pak kaum ato tetua di desa, dan ada banyak sesaji yang di buat untuk mendampingi proses pembuatan kembar mayang ini, pembuatannya juga makan waktu soalnya dari pagi sampe sore non-stop (padahal yang dibuat gak ngerti maknanya, lol). 
Sesajen untuk kembar mayang

3. Midodareni
Midodareni yang kemaren aku jalanin gak seribet yang lain (Alhamdulillahhh. . .) yang katanya harus di rias dan gak boleh keluar-keluar kamar, kalo ada tamu yang pengen lihat ya harus lihat sendiri ke kamarnya langsung.  Tapi kemarin cuma di do'ain (Surat Al-Fatihah) oleh paes/perias dan pemotongan rambut dikittt yang di tanam di samping rumah (kayaknya cuma itu deh, lupa, hehe pisss), dan tetepppp deh pake sesajen yang (lagi-lagi) gak aku ngerti, lol lol. Ow iya, malam midodareni ini aku di wanti-wanti gak boleh tidur sebelum jam 12 malem, katanya biar bidadarinya turun trus waktu aku dirias besoknya biar mangklingin (biar beda dan lebih cantik maksudnyaaa), padahal badan udah capek banget dan udah ngantuk berat, ya udah aku gunain buat maskeran aja, hehe.

4. Srah-srahan Manten dan Ijab Qobul
Kalo yang pas srah-srahan ini aku masih di rias, jadi gak tau apa aja prosesinya, mungkin baru tau setelah proses editing videonya udah selesai nanti, hehe, jadi skip yah. Setelah srah-srahan ini aku di panggil om aku untuk ijab qobul karena penghulunya udah dateng (jam 10 pagi). Ow iya, aku di rias di rumah tetanggaQ yang jaraknya kurang lebih 200 meter, pemilihan tempat rias ini gak sembarangan lohhh, harus yang udah pernah menikahkan anaknya dan bukan janda/duda, dan yang gak ketinggalan sesajen beserta ayam jawanya, gak ngerti dehhh maksudnya apaaa.
Sahabat-sahabatQ tersayang yang nuntun aku naek turun tangga, megangin kebaya biar jalannya gampang, di gandeng biar gak jatoh, hikz :* baiknyaaaaa *hugs*. Bdw, aku pake jarik yang bagian bawahnya kecil dan sempit plus high heels yang lumayan tinggi loh, buat jalan, beghhhh susyahhhh, apalagi jarak tempat rias sama tempat ijab yang lumayan jauh dan panas. . .
Temen aku berusaha mencairkan hatiQ yang lagi tegang karena bentar lagi jadi istri orang
Suasana Sebelum Ijab Qobul, tegang buangetttttttt. . .
dag dig dug derrrr. . .
Pamer buku nikah, ihirrrrr. . .
Tuker cincin, hihi
Cuppp, setelah hubby liat punggung tangannya "lohhhh, kok merah??" 
Kena lipstik dehh, hoho
Para sahabat dengan setianya mengantar aku kembali ke tempat make up untuk kembali di rias

5. Upacara Panggih / Temu Penganten
Upacara ini di laksanain sebelum jam resepsi di undangan, biar tamu-tamu gak numpuk dateng. Setelah hubby jum'atan langsung di kerubutin para juru rias buat di dandanin.
Masih ditemenin ke-4 sahabatQ plus adekQ tersayang buat jalan duluan ke pelaminan duluan. Nah, waktu jalan ini kita diiringi gendhing jawa plus MC dengan bahasa jawa yang sama sekali gak aku ngerti maksudnya (lohhh, orang jawa bukan sehh??)
Menanti kedatangan suami tersayang (ceilehhhh. . .), setelah ini aku bakal di pertemukan sama sang suami untuk prosesi selanjutnya
Balangan Suruh
Di sini kita lempar-lemparan daun sirih yang digulung dan di isi dengan kapur sirih terus di ikat pake benang. Katanya ritual ini buat ngusir roh jahat, bener gak yahhh??


Gak tau ini namanya apa, yang jelas telur ayam kampung tersebut ditempelin ke keningQ dan kangmas lalu dipecah, ada yang tau??? Tapi di versi lain telor ini harusnya di injak oleh pengantin prianya, I dunno. . .
 Wijikan
Disini aku disuruh nyuci kakinya kangmas pake bunga 7 rupa
 Abis dicuci terus dilap
Setelah itu kita dijejerin/disandingkan kembali, terus sang pembawa kembar mayang tadi di suruh nyentuhin kembar mayang yang dibuat tadi ke pengantinnya terus dibuang deh kembar mayangnya (kasihan, padahal susah-susah dibikin akhirnya cuma buat dibuang, hihi)
 Nah, setelah itu para pagar ayu disuruh ngiringi kita menuju ke pelaminan, terus aku sama kangmas di selimuti pake kain merah (diselimuti?? halah, apa yak, pokoknya kainnya ditaruh ke punggung kita deh) sama orang tua aku.
 Ini tarub yang aku ceritain tadi, posisinya ada di kurang lebih 5 meter dari depan pelaminan
 Tampa Kaya
Ada juga yang menyebutnya kacar-kucur, maknanya sama yaitu sang pengantin pria bertanggung jawab untuk mencukupi kebutuhan keluarganya.
 Uang receh dari kacar-kucur tadi langsung diserahkan ke orang tuaQ
Dahar Klimah
Sang Suami mengepalkan nasi sebanyak 3 kepal untuk sang istri. Di piring tersebut ada nasi, telor dadar sama ati ampela.
Nasi yang dikepalin sama kangmas tadi, aku makan dengan dipandangi tatapan mesra oleh kangmas (ceilehhhh. . .). 
Jangan ngeces loh massss, hihi
 Setelah itu kita disuruh minum air putih.
 Prosesi selanjutnya adalah sungkeman, sungkeman yang pertama adalah dengan orang tua pengantin wanita 
Setelah itu baru sungkeman dengan orang tua pengantin pria

Setelah sekian banyak prosesi diatas tamu-tamu sudah bisa dipersilahkan salaman dengan pengantin. Seneng banget banyak yang dateng, padahal acaranya ada di jam kerja, hehe. . . Ngajak orang bolos deh, hihi
Setelah acaranya beres, tamu-tamu juga uda pada pulang acara selanjutnya adalah kembul bujana, yaitu makan bersama keluarga, tapi karena mertuaQ harus segera pulang untuk mempersiapkan acara selanjutnya pada sabtu pagi di magelang (boyongan), jadi penggantinya om sama tanteQ deh, sayang banget yahh. . .
Lihat deh mukaQ uda keliatan kuyu banget, uda capek buangett. Kepala uda sangat pusing dan mual-mual pengen muntah. Mungkin efek belom makan seharian ditambah sanggul dan segala aksesorisnya yang sangat berat plus kenceng banget yang ada diatas kepalaQ.
Tossss. . . Setelah tos ini aku langsung dilarikan ke belakang rumah karena uda sangat gak tahan, aku langsung muntah-muntah dan nangis gak karuan, padahal seharusnya masih ada sesi foto-fotoan bareng sama kangmas, tapi I don't carelah, daripada aku muntah di depan para tamu yang masih ada. Setelah semua dandananQ dipreteli, aku langsung di keriki trus dipijitin, kangmas udah khawatir pengen ngajak aku ke dokter, tapi aku gak mau. Ada yang punya pengalaman lihat ato malah jadi penganten terus di kerikin?? Hahaaa, malu banget dehhh, temen-temen juga dengan setianya masih nungguin aku yang lagi tepar di kamar penganten. Terus iseng aku tanya sama mbak2 asisten perias yang mempreteli dandananQ gini "Mbak, pernah liat ada penganten yang abis resepsi terus muntah-muntah enggak???" Terus dia jawabnya gini "Wahhh, sering mbak, apalagi yang hamil muda alias MBA (Married By Accident)!!", batinQ "What the heeeellllll. . . asem kie aku dikira hamil kok piye??", Padahal aku bener-bener masuk angin, malah dikira hamil. . . Yahhh, sekedar tips deh, kalo kalian nanti nikah, lebih baik pake dandanan (sanggulan/jilbab) yang simple aja terus jangan lupa makan dan banyakin istirahat, kalo enggak nanti malah kacau deh pestanya.
Tapi walaupun ada kejadian yang memalukan tersebut aku tetep sangat bersyukur sama Allah SWT, karena aku masih diberi rejeki untuk merasakan syukuran nikahan yang sederhana tersebut, dan aku sangat sangat berterima kasih kepada pihak-pihak yang membantu dalam acara pernikahanQ kemaren. Ow iya, berhubung penjelasanQ yang tadi mengenai prosesi nikahan yang menurut aku sangat tidak informatif, aku kasih referensi yang lumayan komplit deh untuk upacara panggih temanten ini, kalian bisa baca-baca disini, informasinya mungkin akan sangat bermanfaat untuk kalian yang mau menggunakan upacara adat ini ato cuma sekedar untuk pengetahuan aja, jangan kayak aku, orang jawa kok gak ngerti tradisi jawa, haha. . .

11 komentar:

Andhika Lady Maharsi said...

Iih bikin ngiri banget gak sih?

*towel-towel Dhewie biar ketularan..
doakan ya.. #loh

:3

misspuff said...

@Lady: hehe
buruan nyusul say, tak doakan

maisun el dabo said...

Hha.. Keren lho proses acarax jenk,, kemarin waktu nikah aq pake adat moyang dari neneq.. Adat kalimantan selatan/banjarmasin.. Padahal suamiq pure 100 persen wong jawa tengah lho.. Tpi ga ada pake adat dia..

Pelaminanmu bagus lho jenk.. Sangat traditional.. Aq iri,, pelaminanq kemarin cuma ada joglo pasundan tapi karena pelaminanq kecil jadi ga keliatan.. *maklum nikah budget terbatas.. N ga d bolehkan neneq sewa gedung..

Kalau habis acara resepsi nikah mah aq ga muntah jenk.. Tapi cuci piring n ngelap2 piring.. *malam pertama malah di dapur bersih2.. Maklum org yg di sewa buat bersih2 n keluargaq yg lain pada cape.. Coz acara 3 hari berturut2.. Kalau penasaran dengan pernikahanq..*sumpah pede tingkat dewa aq nulis ini.. Silahkan add aq d fb.. Namaq maisun el dabo


misspuff said...

@Maisun:
makasihhhh ^__^
jangan iri jenk, nikah kan yang penting akadnya, udah resmi jadi suami istri, masalah pesta dsb cuma bonus dari ortuku aja, ini juga cuma nurutin ortuku doang kok
Yang penting setelah nikahnya, gimana kehidupan kita nantinya, bisa kecukupan ato gak
Daripada nikah mewah-mewah, bagus, dll tapi hasil utang, nanti malah jadi masalah buat rumah tangga kita nantinya.
Mending nikah yang sederhana, uangnya di save buat modal kita nanti, iya kan??

raisaAngelin said...

wah jeung, keren^^
tapi aku ketawa pas bagian muntah2 itu. hahaha...

mimoyoja.blogspot.com

maisun el dabo said...

Aq sudah follow qm jenk.. Follow aq juga ya.. *ngaarepp.. Xixiix..

Trimakasih..

misspuff said...

@Raisa: hahaha
emang bener2 memalukan kok. . .
buat pelajaran aja bagi yg belom nikah dan mau nikah, sebelum acara musti sarapan, wajibbb

misspuff said...

@Maisun: makasihhhh sayyy, ntar aku follow dehhh

raisaAngelin said...

emang ga dikasi waktu makan pagi po mbak? kkkk :p
yang penting udah sah yaa...meski sakit hati seneng haha
tapi bagian dibilang MBA itu lho nyesek banget :p wkwkwk

raisaAngelin said...

maksudnya meski sempet sakit tapi hati seneng hehe *ambigu*

misspuff said...

@Raisa: gak sempetttt, hehe
soalnya abis mandi paesnya uda nungguin
Ho'oi, makanya buat pelajaran aja kalo ngomong sama orang lain harus hati2, apalagi sama klien, bisa fatal kalo asal ceplos

My Visitor

 

Dhewie's Notes Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review