Monday, September 16, 2013

Haiii. . .

Diposkan oleh Afriana Candra Dewi di 12:09 AM
Reaksi: 
4 komentar
Helloooo, apa kabar semua??
Saking lamanya gak nge-blog sampe gak tau mau ngasih judul apaan, terakhir blogging bulan februari kemaren, berarti uda 7 bulanan, ini blog gak kesentuh (sampe-sampe login email-pun salah gara-gara saking lamanya :p). Alesannya sih macem-macem, dari sibuk ngurusin minimarket, tugas kuliah menumpuk, ujian, sampe lairan trus sibuk ngurusin baby deh. Sebenernya gak enak ati juga, terakhir posting dulu (uda bukan kemaren lagi karna saking lamanya) janji mau blogging lagi tapi mau dikata apa (apa mau dikata maksudnyah) kesibukan dan kendalanya macem-macem, jadi udah akh, gak usah janji-janjian segala mulai sekarang. Tapi mumpung si unyil bobo', trus badan belom capek jadi pengen nyapa pemirsa-pemirsa deh.
Karena posting terakhir bahas tentang kehamilanku, jadi sekarang aku pengen bahas tentang kelahirannya. Akhirnya, setelah 9 bulan 1 hari mengandung, hari kamis tanggal 6 Juni 2013 kemaren, malaikat kecilku lahir secara SC di RSB Puri Agung Magelang. Pertanyaan pertama yang diajuin orang-orang setelah tau aku SC (Sectio Caaesaria) pasti kenapa, kenapa dan kenapa (dengan nada keprihatinan).Padahal, menurut aku, mau lairan secara spontan (a.k.a. normal), induksi, maupun SC itu sama aja, yang penting baby sama mamahnya sehat dan selamat. Toh, mungkin itu yang udah digariskan sama Tuhan mengenai bagaimana anak kita dilahirkan.
Yasudahh, daripada bertanya-tanya aku jelasin deh kenapa musti SC. Jadi ceritanya, senin pagi 4 hari sebelum lairan, aku mulai ngeluarin lendir merah yang menandakan semakin dekatnya proses kelahiran, padahal waktu itu masih 12 hari sebelum HPL, disertai dengan kontraksi. Malemnya, aku kontrol ke DSOGku, katanya itu memang tanda-tanda kelahiran tapi masih lama, cuman karena DSOG tsb liat aku yang khawatir, beliau mempersilahkan aku buat rawat inap, tapi setelah berunding keluarga (aku kalo kontrol kandungan yang nganter bisa serumah loh, ditemenin suami ma mertua, bhakakakak) akhirnya kita mutusin buat pulang dulu. Paginya, waktu mau sholat subuh, ternyata lendir darahnya makin banyak, langsung deh aku diboyong ke RSB xxx negeri di magelang (gak aku sebutin karena suatu alesan), ternyata waktu dicek masih pembukaan 1, dan untuk pembukaan selanjutnya bisa sampe 15 jam lagi. Karena ada salah satu entah itu bidannya ato dokter disana nyebelin bin ngeselin, kita mutusin buat pulang dulu. Pulang dari RSB tadi kontraksi yang aku alamin makin keras tapi masih dalam rentan waktu yang lama, malemnya karena kontraksi tersebut aku gak bias tidur, akhirnya kita ke bidan terdekat dan waktu di cek pembukaannya masih 1 juga, setelah dikasih saran macem-macem kita pulang lagi. Sejak pulang dari bidan tersebut kontraksi bertambah keras dan sering, bikin gak bisa duduk maupun bobo’, siangnya ibu ma adekku dateng dari Jogja buat ngasih support aku. Karena makin kenceng kontraksinya sampe keringet dingin bin mringis-mringis, sekitar jam 11 malem kita ke bidan itu lagi, setelah di cek, pembukaannya cuman nambah 0,5 doang jadi 1,5. Dikarenakan (karena muluk daritadi, biar beda deh pake “dikarenakan” biar variatif) suami daku gak tega liat si istri meringis-meringis kesakitan dan denger dari bubid (bu bidan.red) kelahiranya bisa aja masih 1 minggu lagi, karena fase pembukaan 1-4 itu fase lama, hubby nawarin aku buat SC aja. Awalnya aku tetep pengen lairan normal, tapi liat suamiku yang ikutan gak bisa bobo’, ibuku yang jauh-jauh dateng (walaupun jogja-magelang cuma 1 jam doang), terus orang serumah yang bolak-balik ikut nganter (di DSOG, RSB xxx, bidan, trus bidan lagi), akhirnya aku pasrah deh dirobek rahimnya #halahh. . . Terus bubid tersebut ngasih surat rujukan plus nganter langsung ke RSB Puri Agung (posisinya sekitar jam 1 malem).
Sampe RSB tsb, karena si bubid uda menghubungi dokternya duluan, aku bisa langsung ditangani. Di ruang pra-operasi aku dipasangi selang infuse ma kateter plus di suntik macem-macem, wahhhh rasanyaaaa bokkk, kaki gemeter abissssss ditambah kontraksi yang makin hebat, tensi sempet naik karena saking takutnya, maklum, bener-bener 1st time (dan semoga last time) pake infuse-infusan segala. Masuk ruang operasi kaki muakin gemeteran gak bisa berenti. Dokter anestesi mulai menyuntikan bius di punggungku. Setelah kaki mati rasa (bius lokal), akhirnya dokter-dokter mulai membelah rahimku yang entahlah gimana prosesnya, soalnya bagian perut kebawah ditutup ma tirai kain gitu. Sebenernya suami boleh dampingin operasinya, tapi karena hubby menghormati bubid yang lebih berpengalaman, akhirnya aku cuma ditemenin ma bubid tsb. Sekitar jam 02.05 dokter anestesi ngasih tau: “cowok mbak”, wahhh, langsung plong rasanyahhh, bersyukur banget si baby sesuai prediksi. Tapiiii, setelah di kasih tau babynya uda dikeluarin, perut rasanya mual banget, badan ma tangan makin gemeter, kali ini bukan cuma karena operasinya, tapi karena suhu ruangannya yang super, super, supeeerrrrr dingiiiinnn banget. Bikin muntah-muntah terus sampe selesai trus dipindah ke ruang pasca operasipun masih muntah ma menggigil hebat, saat itu cuma pasrah, ibu mertua nyuruh istighfar terus, aku minta ibuku buat dekap tanganku di dadanya. Rasa menggigilnya masih ada waktu aku dipindah di ruang perawatan.


Tapi semua rasa takut ma kesakitan itu hilang ketika aku liat babyku dibawa ke ruanganku, trus ngerasain waktu pertama kali nyusuin dia, subhanallahhh, alhamdulillahhh nikmatnyaaaa. Apalagi waktu hubby cerita kalo waktu dia meng-adzani si baby yang sebelumnya dalam keadaan nangis tiba-tiba diem waktu hubby adzan, trus nangis lagi waktu selesai, abis itu di minta iqamah trus si baby diem lagi, kayak pengen sujud syukur rasanya, terharu bangetttt. Proses pemulihanku termasuk cepet, hari kedua paginya aku udah bisa jalan sampai para perawat ngasih pujian, yahh semuanya berkat di dhedhe’ yang bikin aku semangat buat pulih lagi :D.
Saverio Danish Efendi
BB 3,2 Kg Panjang 47 cm
 Usia 6 hari
 Usia 1 bulan 4 hari
Usia 3 bulan 2 hari
Sekarang Danish usianya udah 3 bulan 9 hari, trus BBnya udah 7 kiloan, pokoknya kalo nggendong udah kerasa banget dah pegelnya, apalagi kalo belanja ngajak dia, beghhh. . . gak kuat lama-lama dehh. . . Walapun tambah ndut tapi tambah pinter juga kok, gemesiiiinnnn bangett, sekarang kalo kemana-kemana tanpa Danish uda ada yang dipikirin.
Nah, berhubung semester ini aku ambil skripsi, kegiatan blog ini mungkin bakal terbengkalai lagi, yah do'akan saiaahhhh semoga cepet kelar, jadi bisa lanjut ngeb-blog lagi deh :D.
Udah dulu yahhh, ternyata aku uda ditinggal molor niyyyy. . .
Night :D

My Visitor

 

Dhewie's Notes Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review